Kepiting Cak Gundul.Sang Juara.

Posted: April 2, 2011 in Hobi

Nama besar Cak Gundul mungkin udah ga asing lagi di telinga para penikmat daging kepiting di tanah air. Terutama yang berdomisili di Pandaan, Surabaya, Jakarta, dan Semarang. Kelezatan racikan masakan kepiting milik Cak Gundul bisa bikin lidah siapa saja ga capek bergoyang :). Termasuk buat saya yang udah lama ga ngerasain dahsyatnya sajian kepiting Cak Gundul.

Akhirnya rasa kangen itu mendapatkan obatnya tadi siang, dengan proses kejadian yang benar-benar ga disengaja dan tentunya tetep absurd. Rencana awal kita bertiga pengen nyobain sate kambing Pak Syamsuri yang kata orang-orang  paling enak se Jogja Jateng.  Sebelumnya kita udah diingetin klo datengnya sebelum jam makan siang biar antrenya ga lama. Tapi apa mau dikata,kita baru bisa ke tkp jam setengah 1 lewat dikit. Dan benar, ternyata yang ngantre udah luar biasa banyak dan kita dapet nomer antrian berapa sodara-sodara?? ya 18!

Tanpa pikir panjang kita langsung rapat darurat dan akhirnya dua teman kemakan hasutan saya buat switch tujuan ke Cak Gundul. Kitapun langsung tancap gas ke lokasi. Nyampe disana langsung disambut aroma yang sangat menggoda iman. Habis dapet tempat yang enak, kita langsung pesen seporsi kepiting jumbo asam manis, seporsi cumi mentega, seporsi cah kangkung, nasi putih dan es teh. Ga nyampe 15 menit semua pesenan udah ada di meja, karena udah ga kuat sama penampakan kepitingnya yang aduhai, sayapun langsung menyendok bumbu asam manisnya dan nyuss!! luar biasa! rasanya sedikit berbeda dengan warung aslinya di Pandaan, ini sedikit lebih manis. Mungkin penyesuaian antara selera Jawa Timur dan Jogja kali ya 🙂 tapi ga mengurangi kelezatannya.

kepiting asam manis

Karena keroyokan bertiga, kita harus membagi jatah dengan adil dan tanpa kecurangan. Saya dapet jatah bagian perut kanan dan kaki-kaki. Lumayan lah wong kepitingnya ga kopong kok. Oiya, kepiting yang dipake Cak Gundul didatangkan dari Tarakan yang emang terkenal dengan kualitasnya yang bagus. Ga kerasa hampir 1.5 jam menikmati lezatnya kepiting dan cuma satu kata yang muncul di otak : PUAS!

menu makanan

menu minuman

Kerusakan yang diderita:

  • 1 Porsi Kepiting Jumbo Asam Manis 6,5 ons :        Rp 101.000,-
  • 1 Porsi Cumi Mentega                              :        Rp 26.000,-
  • 1 Porsi Ca Kangkung                                :        Rp 10.000,-
  • 3 Nasi                                                    :        Rp 12.000,-
  • 3 Es Teh                                                :        Rp 12.000,-
  • Total                                                     :        Rp 161.000,-

Karena masih promo,kena diskon 15 % jadi totalnya Rp 137.000,-

Kesimpulannya warung ini agak kurang cocok sama kantong mahasiswa, jadi butuh sedikit bimbingan orang tua 😀

Jogja.Kuliner

Posted: September 11, 2010 in Hobi, Uncategorized

dilihat jadi judul postingannya, topik kali ini ga jauh jauh dari yang namanya makanan sama minuman yang “maknyus”(Bondan Winarno’s style). Saya bakalan share tentang tempat-tempat makan di jogja yang highly recommended. Tempat-tempat ini adalah hasil petualangan kuliner saya selama 2 tahun lebih sebagai seorang mahasiswa kumad (kuliah madang) hehe. Ayo kita mulai !

#1  Mang Engking

Ini adalah tempat makan yang super bersahabat di lidah, tapi ga bersahabat banget di kantong -maklum anak kos, hehe. Lokasinya di Jl. Godean km.?? (yang saya inget, di perempatan yang ada mirota-nya, belok ke selatan).

Menu andalan di sini adalah udang bakar madu. Rasanya ga ada yang ngalahin, saya rela nikah sama tika putri deh klo misal ternyata ga enak :D. Selain udang, banyak lagi masakan yang ga kalah enaknya kayak kepiting, gurame, cumi dkk. Tapi yang highly recommended ya udang bakar madunya. Satu lagi yang spesial adalah bentuk restonya yang kayak kastil di tengah desa *kastil ndeso

Buat nebus udangnya, kita harus nyiapin sembilan lembar uang sepuluh ribuan ato dua lembar duit limapuluh ribuan (ntar dibaliki 10000 sama mbak-mbaknya). Sangat menguras kantong tentunya, jadi saran saya klo pengen kesana harus nunggu momen traktiran atau pas “bos besar” sedang inspeksi anaknya (yg beneran kuliah ato ga). 😀

#2  Bebek Goreng Cak Koting

Pertama kali saya ke tempat ini diajakin sama om tante pas awal-awal di jogja. Dijemput di kosan tiba-tiba jam 7 malem, taunya diajakin makan bebek. Katanya sih bebek goreng paling enak di seantero Jogja. Yaudah ane ikut aja *lumayan. Lokasi Warungnya di depan bioskop mataram yang udah pensiun.

Nyampe di tkp, cukup kaget ngeliat yang makan rame banget. Kayaknya bener nih omongan om ama tante. Dapet tempat duduk langsung pesen 4 porsi bebek goreng plus nasi + sambe bawang. Ga nyampe 15 menit tuh bebek goreng udah ada di depan mata, dan tanpa basa-basi tapi tetep berdoa saya bantai abis tuh bebek. speechless ane ama rasanya, gila ajib bener, saya jadi tau kenapa nih warung pengunjungnya bejibun. Bebek gorengnya empuk bener, bumbunya kerasa banget meresap di dagingnya, apalagi pas dicocol pake sambel bawang, dijamin deh bakal ketagihan.

Buat satu porsi bebek goreng dibandrol 17500 belum termasuk nasi sama minum. Tapi harga segitu sebanding ama kualitasnya yang luar biasa.

#3  Gudeg Pawon

saya tau tempat makan yang satu ini dari teman TI saya. Sialnya, dia cuma ngasih tau doang, tapi ga mau nganterin. Tapi, karena desakan asam lambung yang menggelegak dan air liur yang semakin bergejolak, saya putuskan untuk mencari sendiri tkp nya. Akhirnya saya temukan tempatnya setelah googling kilat, haha. Lokasinya ternyata di jalan Janturan. Ancer-ancernya ikutin jalan Kusumanegara, pas ada swalayan Pamela belok kanan teus lurus aja ngikutin jalannya. o iya, gudeg pawon ini bukanya dari jam 23.30- habis lho. Biasanya jam 1, bahkan setengah satu gudeg udah ludes ga bersisa.

Yang unik dari gudeg ini adalah tempat jualannya yang ada di dapur, sesuai namanya gudeg pawon. Pawon berarti dapur dalam bahasa jawa. Jadi, pembeli memesan langsung gudeg dan pelengkap langsung dari dapur. Pembeli juga bisa ngeliat langsung proses masak nasi. Nuansanya bener-bener homey deh. Namun,pembeli harus sabar karena yang ngantri banyak banget. Saya aja buat ngedapetin satu piring gudeg + telor harus nunggu 1 jam lebih, sampai-sampai temen nyeletuk  “nunggunya sejam, makannya 10 menit doang” hehe. Lamanya nunggu langsung dibayar kontan sama rasa gudeg yang menurut saya berbeda dengan gudeg-gudeg lainnya.  yang menonjol adalah rasa gurih, ga manis kayak gudeg lainnya. gud marsogud lah pokoknya. Harganya yang terjangkau juga ga bikin kantong kita nyut-nyutan, satu porsi gudeg+krecek+telor dibandrol 6000 rupiah. Jadi, buat temen-temen yang suka kelaperan tengah malem, gudeg pawon bisa di jadiin pilihan.

#4  Brongkos Bu Padmo

Saya makan di warung ini gara-gara diajakin temen saya. Katanya dia habis baca buku panduan kuliner jogja dan langsung pengen nyobain semua isinya. Habis solat Jum’at, kita langsung cabut ke tkp dengan modal nekat. Di tengah jalan, tiba-tiba ujan deras dan teman saya ngomong “awas aja klo makanannya ga enak, gue makan tuh si ******”

Pas ujan udah mulai reda, kita ngelanjutin perjalanan yang ternyata masih jauh. setelah 45 menit di jalan, akhirnya nyampe juga di tkp. Ternyata warungnya ada di pasar Tempel, persis di bawah jembatan gede yang jadi perbatasan DIY-Jateng.

Warungnya kecil dan warnanya ijo, ga nyangka deh warung ini pernah masuk wisata kulinernya Pak Bondan. Setelah dapet tempat duduk, saya langsung mesen seporsi brongkos sama es tape satu gelas. Karena belum pernah makan brongkos sebelumnya, saya kira rasanya manis/legit kayak gudeg. Ternyata ekspektasi saya salah kawan, diliat dari tampilannya, brongkos ini mirip rawon, warnanya hitam dengan irisan daging sapi dan kacang merah. Setelah dicoba, rasanya gurih dan samar-samar manis. Wah, enak deh pokoknya. Terus, ditambahin sama es tape ijo, makin keenakan nih lidah. Satu porsi brongkos+nasi harganya 11 ribu, klo es tapenya 3500 aja. Ga nyesel deh jauh-jauh dan hujan-hujanan.


#5  Warung Bu Cerewet

Warung ini saya kasih nama Warung Bu Cerewet gara-gara yang jual punya mulut yang lincah (bawel). ini adalah warung makan langganan saya, hampir tiap malem saya makan disini. Apalagi klo lagi males ngeluarin motor sama jalan jauh, langsung deh ngacir ke ni warung. Lokasinya ada disebelah kosan saya, menunya sih standar makanan kebangsaan anak kos kayak ayam bakar/goreng, lele, tahu, tempe. Tapi yang jadi kelebihan warung ini, kita bisa ngambil nasi sepuasnya, sangat menyenangkan buat mahasiswa dan kita bisa milih sambel sesuka hati, diulekin langsung sama ibunya dan pastinya free charge :D. Range harganya sangat bersahabat di kantong, antara 5000-10000 rupiah, dengan imbalan perut buncit kekenyangan.

Itu baru beberapa tempat yang pernah saya kunjungi, masih banyak lagi tempat-tempat lain yang maknyos dan gud marsogud. Tapi berhubung lagi sibuk, lain kali saya lanjutin lagi reviewnya. ditunggu aja 😀



QFD

Posted: September 9, 2010 in Industrial Engineering

Nah,kali ini saya pengen share tentang hasil bacaan tentang QFD. Apa itu QFD? QFD itu makanan apa ya? Klo digoreng enak ga? gimana klo direbus aja?

Biar temen-temen lebih jelas, monggo dibaca aja ya.hehe

QFD  adalah suatu metode yang efektif dalam perencanaan suatu produk baru dengan berdasar kepada keinginan konsumen dan melibatkan produsen dan supplier secara keseluruhan [King,1989]. Jadi, QFD adalah suatu alat yang mampu mengubah kebutuhan dan keinginan konsumen menjadi sebuah karakteristik yang kemudian akan digunakan untuk memperbaiki suatu produk atau mengembangkan sebuah produk baru.

QFD telah menjadi bagian yang penting dalam proses peningkatan kualitas produk. Metode ini diperkenalkan oleh Dr. Yoji Akao pada tahun 1966 di Jepang. Menurut Dr. Yoji Akao, QFD adalah suatu metode untuk mentransformasikan permintaan konsumen ke kualitas desain, membangun hal-hal yang disebut kualitas, mencari cara bagaimana mencapai hal-hal tersebut, dan kemudian diterapkan dalam proses manufaktur.

Secara umum fungsi dari Quality Function Deployment adalah sebagai berikut :

  • Kendali konsumen
    • Fokus pada permintaan konsumen
    • Penggunaan informasi bersifat kompetitif secara efektif
    • Prioritas sumber daya yang digunakan
    • Mengidentifikasi barang yang akan dikembangkan/dibuat
    • Mengurangi waktu implementasi
      • Meminimalisir perubahan desain di tengah jalan
      • Mengurangi masalah pasca produksi
      • Menghindari pemborosan pada proses pengembangan produk selanjutnya
      • Mengidentifikasi peluang di masa yang akan datang
      • Meningkatkan teamwork
        • Berdasarkan konsensus
        • Membangun komunikasi
        • Membangun pandangan yang global dan mendetail
        • Dokumentasi
          • Dokumentasi dasar pemikiran sebuah desain
          • Mudah dalam penggabungan ide baru dan lama
          • Menambah struktur informasi

QFD adalah proses visual yang membantu tim pengembangan untuk fokus terhadap permintaan konsumen pada siklus total development. QFD membantu untuk menerjemahkan permintaan konsumen menjadi hal-hal teknis pada setiap tahapan dalam  proses pengembangan produk.

Seperti yang telah disebutkan di atas, QFD dijalankan oleh sebuah tim multidisiplin yang terdiri dari marketing, design engineering, manufacturing engineering, dan bidang lain yang dianggap kritis oleh sebuah perusahaan. Secara umum, QFD membuat sebuah kerangka kerja dimana semua yang berpartisipasi di dalamnya dapat mengkomunikasikan hal yang dipikirkan mengenai sebuah produk. Dengan kata lain, QFD digunakan untuk mengidentifikasi persyaratan yang didapat dari konsumen terhadap suatu produk dilihat dari berbagai macam sudut pandang.

Sebuah sistem QFD biasanya terdiri dari 4 fase yang saling terkoneksi satu sama lain. Adapun keempat fase tersebut adalah :

  • Fase Perencanaan Produk

Fase ini dikenal juga dengan istilah House of Quality. Fase ini memiliki peran yang strategis dan fundamental karena berisi berbagai informasi tentang keinginan konsumen, hubungan antara keinginan konsumen dan desain produk, tingkat kepuasan konsumen terhadap produk dan data produk kompetitor.

Adapun House of Quality (HOQ) merupakan sebuah matriks yang terdiri dari baris horizontal yang berisi keinginan konsumen (customer requirement) dan baris vertikal yang berisi bagaimana cara memenuhi keinginan konsumen. Salah satu contoh sederhana dari HOQ adalah seperti gambar di bawah ini

  • Fase Part Deployment
  • Fase Perencanaan Proses Produksi
  • Fase Produksi dan Operasi

Pada QFD, hubungan antara keinginan konsumen dan aspek teknis didapat dalam bentuk ekspresi linguistik (seperti : strong, weak, average) yang kemudian diterjemahkan ke dalam angka dengan interval tertentu sebagai rangking. Namun penggunaan nilai yang disebut crisp value tersebut sering bermasalah saat dihadapkan dengan ketidakpastian dari tim yang melakukan QFD. Masalah utamanya adalah crisp value tidak dapat mencerminkan ketidakpresisian atau ketidakjelasan (vagueness) yang tidak dapat dipisahkan dari proses tersebut. Selain itu, inkonsistensi dalam penentuan rangking dapat terjadi mengingat senstivitas evaluasi crisp yang tidak menyertakan ketidakpresisian dan konsep pendekatan.

Referensi:

Gin-Shuh Liang. 2008. Applying fuzzy quality function deployment to identify service management requirements for customer quality needs, Springer Sciences & Business Media

Ming-Chyuan Lin , Chieh-Yuan Tsai , Chao-Chun Cheng , and C. Alec Chang. 2004. Using Fuzzy QFD for Design of Low-end Digital Camera, International Journal of Applied Science and Engineering

Hope.This.Better

Posted: September 8, 2010 in Uncategorized

Assalamualaikum !

Akhirnya setelah 1.5 tahun vakum nge-blog,saya memutuskan buat balik lagi ke dunia yang cukup beracun ini, tentu dengan berbagai perubahan dalam tujuan, niat, konten, dsb. Gak kayak blog usang saya yang berisi banyak hal2 absurd dan sampahan (quote kata2 nyokap) haha.

moga-moga blog ini ngasih sedikit manfaat lah buat saya dan yang lainnya.amiin..